Pulau Serangan, Pesona Wisata Alam di Tengah Kota Denpasar

Berlibur tak harus mahal, pantai cantik di tengah kota Denpasar ini bisa menjadi pilihan menikmati alam dan sunset indah.

Saya beruntung pernah beberapa kali mengunjungi Pulau Serangan yang beberapa waktu ini tertutup untuk umum. Nama Pulau Serangan ini diambil dari nama desa Serangan yang dulunya adalah sebuah pulau kecil terpisah.

Pulau Serangan ini unik, karena penduduknya sebagian besar ber-etnis Bugis. Ya, mereka memang aslinya adalah pendatang, pengungsi dari Makasar yang kemudian menetap di pulau ini.

Sekarang, akses masuk menuju ke Desa Serangan menjadi lebih mudah ketika akhirnya Pulau Serangan menjadi satu daratan dengan Pulau Bali. Semua ini berkat proyek reklamasi yang menyatukan kedua pulau.

Jalan masuk menuju Pulau Serangan dari jalan raya sudah beraspal. Kiri kanan jalan dipenuhi pohon pinus sebagai peneduh. Ada banyak penjual makanan dan minuman di sekitar jalan. Namun jalan masuk yang langsung ke pantai masih berupa tanah berkapur. Tiket masuk kala itu murah sekali, hanya membayar Rp. 2.000/motor dan Rp. 5.000/mobil.

Sebuah jembatan menjadi penanda pintu masuk ke Pantai Serangan. Aroma pantai langsung menyapa begitu kita berada di area ini. Di sebelah kiri adalah hutan buatan dengan pohon-pohon besar. Sedangkan di bagian kanan jalan kita bisa langsung menikmati keindahan pantai, di seberang terlihat Tanjung Benoa lokasi permainan watersport.

Pantai tenang saat sore hari dan airnya tidak bergelombang besar. Terlihat beberapa wisatawan sedang bersantai bersama keluarga menikmati sore sambil bermain air.

Pesawat beterbangan di atas kami, dan terlihat beberapa cruise memulai perjalanan pelayarannya. Burung bangau mencari makan di tepi pantai. Sementara burung-burung kecil beterbangan dari pohon ke pohon secara berkelompok. Indahnya…

Menyusuri jalan masuk ke dalam hutan, terlihat betapa teduh jalanan karena rimbunnya pohon-pohon besar. Walau debu masih cukup banyak karena tanah memang tidak beraspal. Namun keindahan rindangnya pohon pinus bagi saya tetaplah juaranya.

Di beberapa tempat terlihat sekawanan sapi merumput dengan tenang. Tak ada rasa kawatir dengan kendaraan yang lewat. Bahkan ada beberapa bapak-bapak mencari makan ternak di sekitar rawa. Semua kegiatan tampak alami dan menyatu dengan keindahan alam. Sempurna.

Di pantai banyak pengunjung yang berenang, memancing atau sekedar bermain air. Bahkan beberapa wisatawan terlihat asik berselancar, kebanyakan wisatawan asing.

Pura tempat sembahyang begitu menonjol di tepi pantai dalam semburat lembayung senja.

Cuaca sore ini memang cerah dan langit bersih. Menyenangkan rasanya bisa menikmati udara segar ini dari alam terbuka.

Perlu waktu setidaknya 2 jam untuk berkeliling area Pulau Serangan ini dengan berkendara. Namun pasti perlu waktu lebih lama lagi bila juga ingin berenang dan mengambil beberapa foto cantik.

Dalam perjalanan kembali, bertepatan dengan waktunya sunset beraksi. Warna jingga di langit menjadi latar belakang lukisan alam. Duuuhhh, cantiknyaaaa…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *