Keagungan Pura Mangkunegaran Solo

Mungkin, nama Pura Mangkunegaran masih terdengar asing bagi sebagian orang. Karena memang, biasanya orang lebih mengenal Keraton Solo.

Tetapi menurut pendapat saya pribadi, Pura Mangkunegaran ini lebih menarik untuk di eksplore. Penataannya rapi dan cukup luas. Juga tidak seramai Kraton Solo.

Tiket masuk Rp. 20.000/orang untuk domestik. Pengunjung wajib didampingi seorang guide saat berkeliling. Tips yang diberikan sukarela saja.

Menurut sejarah, Pura Mangkunegaran ini dibangun setelah Perjanjian Salatiga yang mengawali pendirian Praja Mangkunegaran. Raden Mas Said atau dikenal dengan Pangeran Sambernyawa diangkat menjadi Adipati dengan gelar Mangkunegara I.

Pendapa

Arsitektur bangunannya mirip keraton, memiliki pamedan, pendapa, pringgitan, dalem ageng dan keputren. Pendapa sangat luas, didominasi warna hijau dan kuning, warna khas keluarga Mangkunegaran.

Beberapa set gamelan tertata rapi di samping-samping pendapa. Masing-masing mempunyai sejarahnya sendiri dan akan ditabuh tergantung acara yang berlangsung.

Plafon pendapa dilukis indah, menggambarkan astrologi Hindu-Jawa. Dihias dengan deretan lampu gantung antik. Tiang-tiang kayu persegi diambil dari pepohonan yang tumbuh di Alas Kethu dan seluruh bangunan didirikan tanpa menggunakan paku. Amazing…

Di bagian belakang pendopo, terdapat sebuah beranda terbuka yang disebut Pringgitan, dengan deretan anak tangga menuju museum. Sebelum masuk museum, beberapa foto dan lukisan para mangkunegara dan keturunannya dipajang. Menurut keterangan guide, foto dan lukisan ini diganti secara berkala.

Museum

Masuk ke dalam museum kita akan dimanjakan dengan berbagai benda bersejarah yang penuh berisi cerita menarik. Mulai dari lambang Mangkunegara dan warnanya, senjata, perhiasan, pakaian , medali, uang logam, peralatan makan, berbagai sertifikat penghargaan, perlengkapan wayang dan berbagai benda seni. 

Satu-satunya ruangan dimana kita tidak boleh mengambil foto adalah di museum. Sehingga tidak ada dokumentasi sama sekali di dalam museum. Tujuannya adalah agar benda-benda bersejarah ini aman dari pemalsuan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab yang semata-mata hanya mencari keuntungan pribadi.

Dalem Ageng

Beranjak dari museum, kita diajak menuju Dalem Ageng. Ini adalah rumah besar kediaman keluarga Mangkunegaran. Berderet kursi, sofa, meja dan lemari pajangan beserta foto-foto keluarga menghiasi bagian teras. Perabotan kuno dan antik mendominasi.

Pengunjung boleh duduk-duduk bersantai sejenak di sini sambil menikmati taman teduh. Taman yang tertata rapi terletak di bagian tengah bangunan menjadi pusat pemandangan asri. Sejuk dan segar.

Suasananya tenang, taman dengan berbagai pohon memberikan kesan teduh dan udara bersih. Kicauan burung yang diperlihara dan dirawat dengan baik merdu terdengar. Betah juga rasanya berlama-lama duduk di teras.

Benar kan Pura Mangkunegaran tak kalah menarik untuk dikunjungi, sarat dengan cerita sejarah dan berbagai peninggalan sejarah. Jangan ragu mampir ya kalau lewat ke sini.

Jam buka 
Senin, Selasa, Rabu, Jumat, Sabtu 8.00-15.00 WIB
Kamis dan Minggu 8.00-14.30 WIB

Waroeng Kroepoek, Solo-Rumah Makan ala Wedangan Khas Solo yang Unik

Saya paling suka kulineran di kota Solo. karena hampir semua makanannya enak dan cocok di lidah. Rata-rata pemilik bisnis kuliner juga merupakan bisnis keluarga yang diwariskan turun menurun. Dan hebatnya, cita rasa makanan jarang yang berubah.

Solo memang top banget untuk masalah kuliner. Sebut saja semua jajanan khas Jawa, pasti ada dan terkenal cita rasanya. Begitu banyak makanan khas Solo yang menggoda lidah seperti Selat Solo, Tengkleng, Mi Acar, Tahu Campur, Es Dawet, Serabi, Karak dan seterusnya, dan seterusnya…

Demikian pula saat ini, pilihan untuk warung makan dan wedangan makin banyak. Bagi yang suka dengan suasana dan kulineran tempo dulu, kuliner wedangan bisa menjadi pilihan.

Salah satu favorit saya adalah Waroeng Kroepoek yang berada di jalan dr. Rajiman 200, Solo.

Dari luar sudah terasa aura keunikan tempat ini, beneran keren dan instagramable. Mulai dari penataan, interior design, juga lukisan dindingnya. Mebelernya dari kayu dan designnya antik. Ada juga meja yang dimodifikasi dari mesin jahit, unik dan kreatif. Juga tersedia panggung keren untuk live music. 

Konsep Waroeng Kroepoek adalah wedangan atau HIK, khas Solo. Namun sudah buka mulai siang hari tidak seperti warung wedangan lain yang rata-rata buka mulai sore. Ini salah satu kelebihan yang saya suka.

Hal lain yang menarik, Waroeng Kroepoek juga dilengkapi dengan gerobag dan kaleng kerupuk tempo dulu. Lucuk..

Menu yang tersedia berupa aneka makanan, jajanan dan minuman khas wedangan dengan harga terjangkau. Namun ada yang special, karena Waroeng Kroepoek juga menawarkan menu Selat Solo dan rica tengkleng yang mak nyusss. Apalagi ditambah dengan pilihan minuman jamu seperti beras kencur yang segar. Lengkap sudah. Solo bangeeettt…

Rica tengkleng rasanya nendang banget dan porsinya besar. Bisa untuk makan bertiga atau berempat bila dengan nasi. Selat Solonya juga juara, nggak kalah dengan Selad Solo mbak Lis yang terkenal itu. Kuahnya segar dan porsinya pas banget. Aneka jajanan Solonya juga bikin kalap, huuuuffftttthhh…

  • Buka setiap hari pukul 10am-11.30pm
  • Selat Solo + beras kencur Rp. 12.500
  • Rica tengkleng Rp. 50.000