Candi Arjuna Dieng, Candi Tertua Yang Gagah

Dieng tak lepas dari daya tarik keindahan kompleks Percandian Arjuna.

Kompleks Candi Arjuna adalah lokasi terfavorit para pemburu embun upas yang muncul di tiap musim dingin. Embun upas terjadi saat suhu mencapai di bawah 0 derajat Celcius. Pada kondisi ini semua cairan membeku. Tercatat pada awal bulan Agustus 2019 ini suhu terendah di Dieng mencapai minus 11 derajat Celcius. Brrrr….

Candi Arjuna merupakan salah satu bangunan candi di Kompleks Percandian Arjuna. Dalam sejarahnya, Candi Arjuna diperkirakan sebagai candi tertua yang dibangun abad 8M oleh Dinasti Sanjaya dari Mataram Kuno (sumber: Wikipedia).

Begitu berjalan masuk gapura kompleks candi, di kiri kanan terlihat hamparan taman dengan rumput yang terawat rapi. Pohon-pohon rindang sebagai peneduh memayungi jalan setapak. Beberapa tumpuk batu candi terkumpul di beberapa lokasi. Tampaknya pemugaran masih terus berlangsung.

Di tengah hamparan rumput yang luas, Candi Arjuna berdiri megah. Walau memang tak sebesar Borobudur atau Prambanan, Candi Arjuna tampak gagah didampingi beberapa candi kecil. Ada candi Srikandi, Candi Sembadra, Candi Semar. Juga beberapa candi lain.

Saya rasa daya tarik candi juga karena candi dengan view pegunungan yang indah. Hijaunya latar belakang candi ini menambah cantik hasil foto.

Ada yang unik berkesan kekinian untuk ber-swafoto. Saat mengunjungi Candi Arjuna saya bertemu dengan Buto Cakil dan Po si Teletubbies merah. Jika tertarik bisa foto bersama dengan tokoh-tokoh ini. Bayarannya sukarela kok, minimal Rp. 5.000,- saja.

Biasanya pemain di balik topeng tokoh-tokoh ini adalah penduduk sekitar yang mencari penghasilan tambahan. Karakter yang dipilih bisa beragam. Baik dari tokoh pewayangan sampai cerita kartun anak-anak yang lagi hits seperti power ranger. Agak-agak geli juga foto bersama karakter kekinian dengan latar belakang bangunan kuno berumur berabad-abad.

Oya, Kompleks Candi Arjuna ini adalah Candi Hindu. Saat memasuki kawasan Candi Arjuna kita wajib memakai kain batik yang disediakan di pintu masuk. Biaya sewa sukarela saja, diberikan saat selesai mengunjungi candi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *